Bisnis Penggemukan Sapi Raup 7 Juta Tiap Ekor

Bisnis Penggemukan Sapi Raup 7 Juta Tiap Ekor

 

Usaha penggemukan sapi menjadi tren peluang bisnis instan dalam beternak, contohnya di daerah Kaltim. Yuk simak selengkapnya . . .

Usaha penggemukkan sapi di Provinsi Kaltim sangat menjanjikan karena tiap ekornya mampu memperoleh keuntungan pada kisaran Rp 5 juta hingga Rp 7 juta hanya dalam waktu 4 hingga 6 bulan.

“Ini kalau cuma satu ekor, bagaimana kalau satu peternak memiliki lima ekor sapi yang khusus untuk program penggemukkan, tentu keuntungannya akan pada kisaran Rp 25 juta hingga Rp 35 juta,” ujar Kepala Bidang Perbibitan dan Budidaya Dinas Peternakan Provinsi Kaltim IG Made Jaya Adhi.

Keuntungan per ekor sapi yang mencapai Rp 5-7 juta itu didapat dari harga beli sapi sekitar Rp 7 juta per ekor. Kemudian digemukkan sekitar 4-6 bulan, lalu harga jualnya akan berada pada kisaran Rp 12-15 juta per ekor.

Hanya saja, menurut Made, baru ada beberapa peternak saja yang berani melakukan penggemukkan itu sehingga peternak tersebut hidupnya lebih mapan secara ekonomi.

Sementara ratusan peternak lainnnya di Kaltim masih banyak yang tidak membaca peluang itu, bahkan ketika peluang itu muncul karena adanya tawaran kredit dari bank, mereka juga takut tidak berhasil sehingga untuk mencoba menggemukkan sapi saja tidak berani.

Sebenarnya, kata dia lagi, usaha pengembangan sapi di Kaltim sangat menjanjikan baik sebagai usaha penggemukkan maupun untuk pembibitan, apalagi hingga kini kebutuhan konsumsi daging sapi di Kaltim baru dapat dipenuhi peternak lokal sebanyak 25 persen, sedangkan selebihnya yang 75 persen harus didatangkan dari luar Kaltim.

Populasi atau jumlah sapi di seluruh wilayah Kaltim saat ini baru tedapat sekitar 108 ribu ekor. Dari jumlah itu, berdasarkan ketentuan yang berlaku hanya 10 persen atau sekitar 10 ribu ekor sapi per tahun yang boleh dipotong untuk memenuhi konsumsi daging lokal.

Di sisi lain, kebutuhan konsumsi daging sapi warga Kaltim mencapai 50 ribu ekor sapi per tahun. Ini berarti selebihnya yang sebanyak 40 ribu ekor atau sekitar 75 persen terpaksa didatangkan dari luar Kaltim karena peternak lokal belum mampu menyediakan.

Kondisi inilah yang menjadikan peluang besar bagi masyarakat Kaltim untuk menjadkan peternakan sebagai usaha utama, bukan sebagai usaha sampingan seperti yang terjadi selama ini.

 

sumber artikel: http://berita.plasa.msn.com/

Pencarian Bisnis Terbaru:

This entry was posted in motivasi bisnis and tagged . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>